Penyebab Gagal Jantung Akibat Melebar Kardiomiopati

By | January 13, 2017

Penyebab Gagal Jantung Akibat Melebar Kardiomiopati

Kardiomiopati dilatasi adalah suatu kondisi di mana salah satu atau kedua ventrikel jantung menjadi lemah dan melebar. Ini sering menyebabkan gagal jantung dan aritmia jantung – fibrilasi atrium terutama – dan dapat menyebabkan kematian mendadak. kardiomiopati dilatasi adalah yang paling umum dari tiga jenis kardiomiopati (penyakit jantung), dua lainnya adalah hypertrophic cardiomyopathy dan kardiomiopati restriktif.

Penyebab Gagal Jantung Akibat Melebar Kardiomiopati

Mengapa Pelebaran, dan Mengapa Apakah itu Penting?

Hampir semua kondisi medis yang dapat menghasilkan melemahnya otot jantung dapat menyebabkan kardiomiopati dilatasi. Ketika otot jantung melemah, tidak mampu berkontraksi sepenuhnya. Jantung mencoba untuk mengimbangi melemahnya ini dengan proses yang disebut renovasi, yang hampir selalu mengarah ke pelebaran bilik jantung.

pelebaran membentang otot jantung, yang membantu – untuk sementara waktu, setidaknya – untuk melestarikan beberapa kekuatan kontraksi otot. Juga, ventrikel dilatasi mampu menahan lebih banyak darah. Sebagai hasil dari pelebaran, bahkan jika ventrikel melemah mampu mengeluarkan, katakanlah, hanya 30% dari darah itu memegang (dibandingkan dengan yang normal 50%), total volume darah yang dikeluarkan dengan setiap denyut jantung mungkin dipertahankan – ke titik. (Persentase darah yang dikeluarkan dari ventrikel kiri dengan setiap denyut jantung disebut fraksi ejeksi ventrikel kiri, atau LVEF.

Mengukur LVEF ternyata menjadi cara penting untuk menilai kesehatan jantung secara keseluruhan.)

Intinya adalah bahwa pelebaran ruang jantung adalah mekanisme kompensasi yang menyediakan beberapa bantuan jangka pendek jika otot jantung melemah. Sayangnya, di jangka panjang pelebaran sendiri cenderung lebih melemahkan otot jantung.

Akhirnya, gagal jantung terbuka sering berkembang.

Jika Anda telah dilated cardiomyopathy, itu akan menjadi penting bagi Anda dan dokter Anda untuk bekerja sama untuk mengidentifikasi penyebab, karena agresif mengobati penyebab sering penting untuk mencegah perkembangan gagal jantung.

Baca Juga : Percakapan : Jantung Bocor Pada Anak Usia 3 Tahun

Penyebab melebar Cardiomyopathy

Hampir semua penyakit jantung yang dapat merusak otot jantung dapat menyebabkan kardiomiopati dilatasi. Penyebab paling umum adalah:

  • Infeksi. Beberapa penyakit menular dapat menyerang dan melemahkan otot jantung. Ini termasuk infeksi virus banyak, penyakit Lyme, infeksi HIV, dan penyakit Chagas.
  • penyakit arteri koroner (CAD). CAD adalah penyebab paling umum dari kardiomiopati dilatasi. CAD yang paling sering menghasilkan kardiomiopati dilatasi dengan menyebabkan infark miokard (serangan jantung), yang merusak otot jantung.
  • penyakit jantung katup. Penyakit katup jantung, regurgitasi terutama aorta dan regurgitasi mitral, sering menghasilkan kardiomiopati dilatasi.
  • Tekanan darah tinggi. Sedangkan hipertensi cenderung menghasilkan hypertrophic cardiomyopathy atau disfungsi diastolik, akhirnya juga dapat mengakibatkan kardiomiopati dilatasi.
  • Genetik. Ada juga bentuk genetik dari kardiomiopati dilatasi. Inilah sebabnya mengapa beberapa keluarga yang jelas terpengaruh oleh kejadian yang sangat tinggi dari kardiomiopati dilatasi.
  • Kokain. penggunaan kokain juga telah dikaitkan dengan kardiomiopati dilatasi.
  • penyakit tiroid. penyakit tiroid – baik hipertiroidisme (kelenjar tiroid terlalu aktif) atau hipotiroidisme (kelenjar tiroid tidak cukup aktif) – dapat menyebabkan gagal jantung. Hipertiroidisme lebih cenderung menyebabkan kardiomiopati dilatasi, sedangkan hipotiroidisme adalah lebih mungkin menyebabkan gagal jantung diastolik. Baca Juga : Penyakit Jantung Yang Menghasilkan Stroke
  • Gizi. kelainan gizi – terutama kekurangan vitamin B1 – dapat menyebabkan kardiomiopati. Bentuk kardiomiopati sebagian besar terlihat di negara-negara berkembang, dan pada pecandu alkohol.
  • Alkohol. Dalam beberapa individu genetik cenderung, alkohol bertindak sebagai racun yang kuat ke otot jantung, dan menyebabkan kardiomiopati dilatasi.
  • Postpartum. Postpartum kardiomiopati adalah bentuk kardiomiopati yang terjadi untuk alasan yang tidak diketahui, terkait dengan persalinan.
  • penyakit autoimun. Lupus dan penyakit celiac adalah proses autoimun yang dapat menyebabkan kardiomiopati dilatasi.
  • Jantung “terlalu banyak pekerjaan.” Setiap kondisi yang menyebabkan otot jantung bekerja sangat keras untuk waktu yang sangat lama waktu (minggu atau bulan) akhirnya dapat menyebabkan pelebaran jantung dan melemahnya otot jantung. Kondisi tersebut meliputi anemia parah berkepanjangan, takikardia berkelanjutan abnormal (denyut jantung cepat), hipertiroidisme kronis, dan kerja paksa yang dihasilkan oleh bocor katup (regurgitasi) jantung.
  • Idiopatik. Dalam banyak kasus, penyebab spesifik dari kardiomiopati dilatasi tidak dapat diidentifikasi. Dalam kasus ini, kardiomiopati dilatasi dikatakan “idiopatik.”
  • Stres cardiomyopathy. Stres cardiomyopathy, juga dikenal sebagai “sindrom patah hati,” adalah bentuk gagal jantung akut yang terkait dengan stres berat, paling sering terlihat pada wanita.
  • kondisi Miscellaneous. Beberapa kondisi lain dapat menyebabkan kardiomiopati dilatasi, termasuk sarkoidosis, penyakit ginjal stadium akhir, dan apnea tidur obstruktif.

Garis bawah

Memadai mengobati kardiomiopati dilatasi Anda mengharuskan dokter membuat setiap usaha untuk mengidentifikasi penyebab yang mendasari, dan kemudian mengobati yang mendasari alasan untuk semaksimal mungkin. Jika Anda atau orang yang dicintai telah diberitahu Anda telah dilated cardiomyopathy, pastikan Anda berbicara dengan dokter Anda tentang penyebab kondisi Anda, dan apa yang mungkin dilakukan tentang hal itu. Baca tentang merawat kardiomiopati dilatasi.

Artikel Lain : Tanya Jawab : Apakah Penyakit Leukimia Bisa Sembuh?

Penelusuran Terbaru : kenapa penyakit tiroid bisa menyebabkan kardiomiopati, penyebab jantung me

Leave a Reply